2 Nopember 2010 = 2 tahun Habibi Zaidan

2 Nopember 2010 tepat 2 tahun gantengku Habibi Zaidan lahir ke dunia dan mewarnai hari2 ummi dan abi..

zidan edit 0
Minggu sore, 1 Nopember 2008 menjela
ng ashar aku dan suami jalan2 sore beli camilan,terus mampir pinjem DVD buat menemani hari2 cutiku menjelang HPL yg diperkirakan tgl 12 Nopember 2008. Sampe rumah langsung berasa pengen pee, tiba2.. degg.. bercak merah.. apa ini tanda2nya mau lahiran *maklum baru pertama mau bersalin jd blm ngeh juga
tapi belum ada kontraksi ato rasa s
akitnya. HPL juga masih kurang 11 hari lagi, tapi kata orang bisa aja maju ato mundur waktunya. Langsung aja aku cerita sama suami, tnyata suamiku bilang klo uda sakit langsung aja ke RS, aku bilang belum yank, belum kerasa apa2. AKhirnya kami sepakat untuk nunggu dulu sampe kontraksi dateng.

Jam 9 malem mama baru pulang habis dari silaturahmi k sodara, setelah beliau duduk santai n nonton tv baru aku berani cerita klo sore td sudah ada tanda2 bercak darah.. aku santai aja ngomongnya, tapi tnyata reaksi beliau sebaliknya,. “waah ayo kalo gitu buruan ke RS aja, tar kalo keburu sakit gimana,. ??” awalnya aku ngeyel, “halah ma palingan ini masih lama lahirannya, blm kerasa kontraksi dan sakit kok..
tapi mama gag peduli beliau malah langsung telpon papa (yang kebetulan memang selalu pulang malem kerjanya) untuk segera pulang n bareng2 nganter aku ke RS.
Aku sebenernya masih males untuk berangkat, tp mama tetep maksa, gimana klo misal lahirannya gag pake acara mules *aku apa ya mungkin begitu kyknya impossible kaan ya hehe.. tapi namanya ibu yang bilang aku uda gag bisa ny
angkal dan nolak lagi yaudalah mana mama pasti lebih tau soal ini, akhirnya kuputuskan untuk nurut kata mama.

Berangkatlah kami jam 11 malem, RSI Jemur Sari itu tujuan kami, karena selain dr.Indra Yuliati, SPOG uda kasi rujukan ksana, RS-nya lmyn deket dari rumah kami yang b’ada di pinggir kota. Sampe tengah jalan kami disambut hujan lumayan deres,. sampe RS langsung menuju UGD, dibawain kereta dorong.. laah jelas aja aku gag mau make, lah wong masih kuat jalan, gag ada sakit2nya sm skali..
langsung kami di pandu menuju ruang dan perawatan bersalin..
Sampe sana di sambut sama p
erawat2 yang uda ngantuk kali ya lah wong itu uda jm 23.30.. langsung periksa dalem n periksa detak jantung si jabang bebi..

Masih pembukaan 1, Alhmdulillah si dedek sehat dan baik keadaannya, kontraksi juga masih jarang sekali..
Atas konsultasi perawat sm dok
terku, tnyata aku harus ngamar malam itu juga, obsrvasi biar tkontrol katanya..
yauda akhirnya aku bermalam di RS
d tungguin ma suami tcinta,.
Masih bisa tidur malem dengan tenang karena belum b’rasa kontraksi ato sakit sedikitpun,.
Besok pagi, perawat bilang, bu t
d mlm yang dateng setelah ibu sudah melahirkan lo, jam 2 dini hari.. (*maunya apa sih ni perawat sekedar info ato mbanding2kan sm aku yg belum juga ngrasa kontraksi)
sempet nyesel juga siy *tau gini semalem gag perlu nginep di RS kali ya..

tapi suamiku bilang gag perlu di sesali yg uda ya uda,. dinikmati aja, sambil tetep bdoa biar cepet lahiran..
Jam 10 pagi keluarga uda kumpul lagi, mama yg setia nungguin, papa yg mampir mau ngantor,
trs adik2ku juga kumpul stelah dhuhur.. rame jadinya, untungnya ruang perawatan yang aku tempati kelas 2 isinya 3 bed lagi kosong, cuma aku seorang, jd dikuasai d s ruangan..
Lewat dhuhur, mulai kerasa kontraksi dan sakitnya, bukan mules tapi sakit punggung kayak orang encok, awalnya aku ngerasa aneh, kok bukan mules yang kurasa ya.. aku buat jalan2 biar pembukaan lebih cepat,. setelah a
shar kontraksi semakin sering, uda mulai kuhitung sekitar 10 menitan, karena capek akhirnya aku tiduran *meski gag bisa karena uda mulai b’rasa sakitnya,.
jam 5 sore aku panggil perawat karena ng rasa uda makin sering kontraksinya,

cek dalem (baru di cek lagi setelah semalem) bharap uda pembukaan banyak aja,.

tnyata .. pembukaan 4 bu, sebentar lagi bu, nafasnya di atur ya bu kata mb perawat,. iya mb.. huuffff kok masih pembukaan 4 ya padahal kyknya kontraksinya uda sering..
aku sempat nanyain sus, apa sy ga di pindah k ruang bersalin aja?

tapi mb perawat bilang, nanti sj ya bu, disana masih ada yg mau lahiran, pake acara merintih2 dan teriak2, tar ibu tambah stress lo disana,.

*bisa bayangin krn ruang bersalin disana bisa untuk 2 p’salinan dan hanya di batasi dg korden..
huduhh..yauda d sust, sambil bdoa tuh org segera lahiran biar tar klo sy pindah kesana uda tenang,.


Setelah adzan magrib, semua yang nungguin buru2 aku suruh sholat tmasuk suami, yank buruan sholat gih, uda makin nyut2 niy.. tar lagi lahir kaya’nya..
uda mulai konsen sambil praktekin ilmu pernafasan seadanya yang aku baca dari buku2,.. (maklum aku ga ambil kelas prenatal dl jd ilmunya ya cuma dari membaca sendiri)
suami uda kembali dari magrib-an.. gimana rasanya? ditanya gitu bukannya jawab langsung aja aku minta di panggilin perawatnya,. dduh makin b’rasa sering aja niy dateng kontraksi..
tapi suami malah balik dan bilang, ruang perawat kosong yank..
heeeh..gimana siy, da skt mau lahiran pake acara gag ada perawat lagi disana..
panik mulai melanda..
akhirnya karena sudah gag sabar nunggu dan rasa sakit yang makin kerasa
takut juga klo tiba2 bukaan lengkap si kecil keburu brojol tapi para perawat n dokter belum juga dateng, aku putuskan jalan sendiri ke ruang bersalin
sampe sana aku langsung panggil perawat yang sibuk wira-wiri ngurusin ibu2 yang juga mau lahiran di bilik sebelah,.
perawat datang bawain baju ganti,silakan bu naik k bed dan ganti baju dlu..
sambil mringis2 nahan kontraksi yang datang sesekali aku ganti baju sndri, suami uda aku pegang ga boleh kemana2, makin terasa sakit..
eeh bener kata si perawat, begitu denger ibu di bilik sebelah ngrintih2 ksakitan sambil nangis2 aku makin panik dan stres, aku minta di ambilin head set biar gag ndengerin suaranya, tapi suami bilang gag boleh keluar ruangan lagi krn sebelah uda lg bsalin huduhhh sebel bukannya masih ada gorden pemisah ruang ya..
yauda akhirnya mulai pasrah sambil mencoba menikmati rasa kontraksi yang makin sering dan bikin punggung sakit (bukannya mules seperti yang ku bayangkan sebelumnya),. mbak2 perawat masih aja wira wiri sana sini..
sampai tiba2 serr.. waah apa ini ya.. jgn2 ketuban aku uda pecah.. uda pembukaan berapa yaa.. langsung aku panggil perawat yang lagi lewat..
sus ini apa ketuban aku pecah ya?? waktu di cek tnyata ooh bukan bu,. itu cm kencing
*dduh malunya aku,tnyata aku ngompol sodara.. xixi habisnya gag kerasa kebelet pipis si, keluar dgn sendirinya waktu nahan kontraksi tadi,..
skalian deh di periksa dalem, dan .. Alhamdulillah sudah pembukaan 7, sbntr lagi ya bu tunggu dokternya datang .. sudah ga kuat lagi duduk akhirnya aku tiduran sambil nunggu dokter dateng ..
dari bilik sebelah aku denger sudah lahiran.. Alhamdulillah ikut senang rasanya, brarti sebentar lagi giliranku..
15menit kemudian dokter datang..
“Maaf ya bu, td saya di telpon sama perawat lagi perjalanan mau ke resepsi nikahan,. saya lupa, perawatnya juga ga ingetin saya lagi tadi..”
ya Alloh, Alhamdulillah dokternya dateng juga meskipun sempet kaget juga denger penjelasan dokter tadi..
Lah klo tadi dokter belum dateng juga, uda pembukaan lengkap trs keburu brojol gimana dunk dok *batinku..
waktu di cek dalam lagi sudah pembukaan lengkap dan ketuban belum pecah juga,..
“Ga ganti baju dulu dok?” ditanyain sama perawat..
sempat kasian juga si sm dokter yang uda cantik dan rapi (pake baju resmi secara mau dateng k nikahan) tapi klo mesti nunggu bu dokternya ganti dulu *hedeeehh tu perawat iseng banget si pake acara nanyain gtu, biar ajah resiko bu dokter itu, tar kan bisa beli lagi klo kotor hehehehehe..
Akhirnya dengan jas dokternya, bajunya cuma dilipet lengennya lgsg tu dokter “bekerja” ..
berhubung uda pembukaan lengkap dan ketuban belum pecah, dipecah deh sm dokter,ceess…
“loh keruh ya ketubannya” kata dokter, *dduuhh apa lagi ini..
langsung aku begitu kontraksi datang aku di suruh ngeden..
lah kok tnyata waktu ngeden pertama aku di tegur ma perawatnya, loh bu bukan gitu ngeden-nya.. haaaahh,,, jadi salah ya ngedenku tadi..
tpaksa deh aku minta kursus singkat sama tu perawat..
“Gimana loh sus yang bener?? sy kab belum pernah nglahirin jadi ya gag tau caranya…” setelah kursus singkat ngeden dan dokter bantu episiotomi,
akhirnya kontraksi kedua datang, aku coba ngeden lagi..
“ayo bu sedikit lagi sudah kliatan kepalanya, ambil nafas panjang ya..”
Kontraksi ketiga datang lagi, aku ambil nafas panjang ..
Bismillahirohmanirrohim, kuatkan aku ya Raab..
“oeee oeeeeee…..” pukul 19.55 lahir ya bu kata dokter..
Alhamdulillah.. Alhamdulillah ya Alloh ..
“Anaknya laki2 bu, sehat, lengkap,..” kata dokter
sempat berpelukan sm suami dan nangis haru ..
“makasih ya sayang atas perjuangannya”
rasanya bahagiaaaaa bangeet,.. kayak dikasi duit segepok,
berlian sekotak,gag ada apa2nya…
masih berpelukan dan nangis2n lgsg ditegur ma dokter,
pak ambil wudhu dulu anaknya di adzani..

Astaghfirullah gimana si kita terlarut bahagia dan haru smpe klupaan tugasnya

setelah di potong tali pusat dan di handuki, lgsg aja si kecil di
letakkan di dadaku.. IMD sambil di adzani dan iqomah..
sakitnya proses “penjaitan” agak berkurang liat si kecil yang merangkak2 di dadaku..
Subhanallah.. its miracle things in this world i ever see


Siapa namanya pak “Habibi Zaidan Darmawan” itu nama yang uda sama2 kami pikirkan klo anak kami laki2..
“ZIDAN” panggilannya, dipake karena suami ng-fans sm Zinedinne Zidanne,.

6 bulan kemudian setelah kelahiran proses pembuatan Akte baru kelar,
tapi nama yang di ajukan sama suamiku di pangkas dari Habibi Zaidan Darmawan jadi cuma Habibi Zaidan,
alasannya biar sama kayak ummi dan abi yang pake 2 kata aja namanya..

2 tahun sudah berlalu, tapi moment itu masih lekat di ingatanku..
semoga kelak kau tumbuh sehat, kuat, jadi anak Sholeh dan berbakti sm ummi dan abi ..

zidan edit3

About Roro Wilis

Me, just simple women with alot of passion. Wants to be a beloved wife for Endra and great mom for handsome boy Zidan and cute girl Audi View all posts by Roro Wilis

4 responses to “2 Nopember 2010 = 2 tahun Habibi Zaidan

makasih ya uda nyempatin nulis disini.. ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

nanangrusmana's journal

Sharing about Interior Design, Art, Poem, Live Sketching ,Wisdom of live and My Life

Merangkai Kata, Mengungkap Makna

Syukuri, Cintai, Tekuni. Alhamdulillah :)

Cerita4Musim♡

{ Every once in a while, in an ordinary life, love gives us a fairytale.....}

Seni Hidup

=Ketidaksempurnaan Itu Cantik=

Andik Taufiq

knick knacks of my daily life

Berbagi Kisahku

Candu Raun

syauqiya

Rindu ini, Rindu itu dan Rindu dia... Madinah

and The Story goes on..

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?)

bcrita.com

Bercerita Mengenai Informasi dan Inspirasi Terkini

Inge Febria

Rumah Singgahku

DancingInSilence

(Extra) ordinary woman | Love writing | Reading | Cooking | Travelling | In between scientist & moronesse | The sister of enthusiasm! Its me :)

When Samosir Meets Krones

There's Laugh... There's Joy... There's Love... There's Life...

Perpustakaan Kecil theTambas

Children Are Made Readers on The Laps Of Their Parents - Emilie Buchwald

save palestine

zulkinofr.wordpress.com .............“Sungguh akan kalian dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman adalah orang-orang Yahudi dan orang- orang yang mempersekutukan Allah (musyrik).” (QS. al-Maa-idah: 82)

%d bloggers like this: